Khamis, 17 Mei 2012

Nyonya Tua Pada Pukul 3 Pagi

Gambar hiasan. Carian Google

"Kawasan ni kalau hang mai pukul 12 tengah malam, hang boleh jumpa sorang orang tua dok jalan sorang-sorang. Orang tua tu penjaga kawasan ni"

Kata-kata seorang kawan baik Belalang ketika zaman sekolah dahulu. Kisah itu telah diceritakan oleh sahabat Belalang hampir berbelas tahun lalu. Hingga ke hari ini setiap kali melalui kawasan perumahan yang diceritakan oleh sahabat Belalang tersebut, otak Belalang akan kembali berputar teringat pada kisah itu.

Bukanlah takut atau apa, cuma terfikir juga benarkah apa yang diceritakan oleh kawan Belalang tentang hal itu? Atau hanya sengaja diada-adakan untuk menakutkan Belalang?

Ya, itu yang sering Belalang fikirkan. 

"Tipulah cerita tu... aku dok lalu jalan ni puluh-puluh tahun dah, tak pernah jumpa apa-apa pun"...

Ahad yang lepas, Belalang melalui jalan tersebut untuk menghantar kakak dan anak-anaknya pulang ke rumah setelah kami keluar makan malam bersama.

Jam menunjukkan hampir ke pukul 3:40 pagi. Perlahan Belalang memandu dalam kawasan perumahan itu. Biasalah kawasan perumahan, walaupun pagi-pagi hari begini tiada orang yang akan melintas, namun jangan dilupa pada haiwan peliharaan seperti kucing atau anjing yan suka tidur di tengah jalan. Disebabkan itu Belalang lebih selesa memandu dengan perlahan dan berhati-hati.

Tiba di hadapan deretan kedai, disitulah kawasan yang pernah diceritakan oleh sahabat Belalang tentang orang tua penjaga kawasan itu. tanpa memikirkan apa-apa Belalang terus membelok ke kanan, semakin hampir ke deretan kedai tersebut.

Dari jauh Belalang terperasan seorang perempuan cina tua sedang terbongkok-bongkok berjalan perlahan-lahan sambil membawa sebungkus beg plastik bewarna hitam. Semakin lama semakin hampir kenderaan Belalang dengan nyonya tua itu.

Kini Belalang berada betul-betul di sebelah nyonya tua yang Belalang anggarkan umur sekitar 80-an. Tiba-tiba Belalang terfikir...

"Eh, pukul 3 pagi macam ni apa yang nyonya tua ini buat berjalan seorang diri?"

Belalang memperlahankan kereta Belalang sehingga hampir terhenti. Nyonya tersebut berjalan seolah-olah macam tak perasan langsung pada kereta Belalang. Segera Belalang menunjukkan nyonya tua itu kepada Mrs.Belalang dan kakak Belalang.

Namun, Malangnya mereka tidak sempat untuk melihat nyonya tua tersebut. Hanya Belalang seorang dan seorang anak saudara yang sempat melihat nyonya itu.

Melalui cermin pandang belakang, Belalang dapat melihat nyonya itu semakin jauh berjalan meninggalkan kereta Belalang. Tak puas hati punya pasal, selepas turunkan Kakak dan anak-anak saudara, segera Belalang lalui jalan itu untuk mencari nyonya tersebut.

Malangnya Belalang tak berjaya berjumpa dengan nyonya tua itu. Hingga hari ini Belalang masih berfikir apa yang nyonya itu buat jalan pada waktu tersebut. Kalau dikatakan dia sedang mencari-cari sampah untuk dijual, memang tak logik kerana tiada kawasan pembuangan sampah sekitar itu.

Atau adakah nyonya itu mempunyai kaitan dengan orang tua yang pernah diceritakan kawan Belalang itu?

Terima kasih kerana membaca...

Rabu, 16 Mei 2012

Penamat Cerita Pukul Orang Jahat Tak Salah!

 
Masih ingatkah anda dengan gambar di atas ini? Belalang pernah menulis satu entry berkaitan denga berita dan gambar di atas ini. Kepada yang belum membaca, sila rujuk kembali entry itu dengan klik tajuk ini, Pukul Orang Jahat Tak Salah!

Belalang mengucapkan terima kasih kepada kawan-kawan dan juga pembaca yang sudi meninggalkan komen dan pendapat dalam entry itu. Walau pendapat kita berbeza, namun Belalang menerima pendapat-pendapat itu. Sekurang-kurangnya ia membuatkan Belalang berfikir apa yang Belalang tak terfikir sebelum ini.

Terpanggilnya Belalang untuk kongsikan lagi cerita mengenai hal kecurian itu kerana satu komen yang Belalang terima di blog SBT. Komen yang membuatkan Belalang teringat kembali pada entry Belalang yang lepas itu.






Klik untuk besarkan gambar

Seorang pembaca telah meninggalkan komen yang berbunyi begini-

mei16....aku dpt berita drp kwn aku mgatakn budak yg pecah tabung masjid ni dah meninggal dunia krn kecederaan teruk di bhagian kepala dan organ dalaman. adakah org2 yg membelasah tu rs bangga dgn kematian ni? org mgkn takkan ptikaikn niat & tujuan kita tp tidak smestinya pd cara kita.ad satu soaln...marilah kita fikir n renungkan bsama...;-Skiranya Rasulullah ad pd saat kjadian, adakah baginda akan memuji org2 'yg scara bramai-rmai' mmbelasah 'seorg' pencuri tabung masjid? dgn apa yg kita knal Rasulullah..kesantunan baginda dlm hbgn antara insan..apakah mgkin baginda gembira dgn 'pembelasahan' itu lalu baginda berkata,"Saksikan..inilah org2 yg mpejuangkn Islam". mgkinkh bgitu saudara2ku skalian?

Seberapa sahih maklumat ini, Belalang tak dapat pastikan. Sekiranya benar apa yang dikata oleh pembaca Belalang ini, rasanya baru puas hati orang-orang yang menghukum si pencuri tersebut hingga mati tu kan? Berjaya juga mereka memberi pengajaran kepada pencuri itu tanpa perlu memberi ruang atau peluang kepada si pencuri supaya membetulkan kesilapannya.

Kepada orang-orang yang terlibat dalam mencabut nyawa manusia 'jahat' itu, tahniah! sememangnya anda bijak dan hebat dalam menjatuhkan hukum kepada orang lain ;)

Sebelum Belalang akhiri tulisan, Belalang harap anda sudi untuk renung-renungkan pendapat pembaca Belalang di atas tersebut.

Terima kasih kerana membaca...

Ahad, 13 Mei 2012

Tragedi 13 Mei 1969 | Apa Yang Terjadi Pada 13 Mei?

13 Mei satu tarikh yang sering disebut oleh media tak kira elektronik mahu pun akhbar-akhbar tempatan. sering juga kita terbaca atau dengar orang berpesan jangan ulangi sejarah 13 Mei.

Setiap tahun pada 13 Mei, sememangnya akan ada orang yang bercakap tentang tarikh ini. Apa yang berlaku pada 13 Mei 1969? Setelah 43 tahun peristiwa itu berlaku, ia masih disebut hingga ke hari ini. Teruk sangatkah 13 Mei?




Sebagai warganegara yang lahir selepas 13 Mei 1969, jujur cakap Belalang memang tidak tahu dan tiada pengalaman tentang apa yang berlaku pada hal yang berlaku 43 tahun yang lalu.

Namun, daripada apa yang Belalang baca dan dengar daripada mereka-mereka yang melalui zaman itu, tragedi tersebut benar-benar memberi kesan mendalam pada bumi bertuah Malaysia ini. Mama Belalang sendiri ada menceritakan pengalamannya pada waktu itu.

Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Pengajaran dari hal tersebut patut kita ambil dan jangan sesekali ulangi kesilapan yang sama. Keharmonian dan sifat menghormati sesama kaum perlu kita pertahankan.

Sempena dengan tarikh 13 Mei hari ini, Belalang ingin kongsikan satu pautan pengalaman seseorang yang melalui tragedi 13 Mei. Cukup menarik cara pengisahan yang ditulis oleh blogger ini.

Klik pada pautan di bawah-


Selamat membaca dan menghayati kisah 13 Mei :)

** Adakah anda juga punyai pengalaman 13 Mei 1969?

Jumaat, 11 Mei 2012

Sebab Advertlets Keberatan Untuk Bayar Blogger

Advertlets tak bayar? Siapa lagi yang belum terima bayaran dari advertlets walaupun dah cash out begitu lama? Tentu ada yang marahkan sebab ditipu oleh advertlets. Ops, jangan cepat melatah. Mungkin Advertlets ada masalah mereka sendiri.

Mari kita kaji sama-sama...


Print screen di atas adalah tiket yang Belalang 'terpaksa' hantar pada pihak Advertlets semalam. Ya, Belalang terpaksa hantar tiket tersebut. Kalau ikutkan Belalang, Advertlets tak mahu bayar pun tak apa. Belalang faham, memandangkan RM120 duit Belalang tu agak tinggi, tentu syarikat Advertlets keberatan untuk bayar.

Belalang rasa, kalau Advertlets bayar duit Belalang tersebut, tentu syarikat Advertlets akan menghadapi masalah kewangan syarikat yang serius. Dan jika masalah kewangan tersebut serius, mungkin syarikat Advertlets akan gulung tikar! habis bankrup syarikta Advertlets hanya disebabkan nak bayar duit Belalang.

Oh, tidak! Belalang tak mahu Advertlets gulung tikar disebabkan Belalang. Biarlah Belalang beralah, janji syarikat Advertlets akan terus beroperasi dan berkembang dengan maju pada masa hadapan.

Belalang juga dan nekad, sekiranya tiket Belalang yang ini masih tidak dilayan oleh Advetlets, Belalang hanya akan hantar tiket berikutnya pada 6 tahun akan datang!

Kepada Advetlets, simpanlah duit blogger banyak-banyak. Tak apa, blogger semuanya baik hati. Tentu setiap blogger tak akan marah, malah mereka tentu memahami masalah Advertlets seperti yang Belalang faham ini :)

Terima kasih kerana membaca...

Selasa, 8 Mei 2012

Pukul Orang Jahat Tak Salah!

 
Hebat! itulah ayat pertama yang lintas di kepala Belalang bila kali pertama melihat dan membaca berita ini. Orang Ramai Belasah pencuri ni sampai patah rahang sebab nak curi duit tabung masjid. Nah, baca tentang hal tersebut di sini.

Belalang malas nak cerita balik pasal hal tu, Belalang hanya nak beri pendapat. Orang kita sekarang semuanya hebat-hebat. Maklumlah kerana ada kata-kata yang mengatakan 'Rakyat Hakim Negara', maka ramailah orang yang menjatuhkan hukuman pada orang lain hanya dengan ikut kepala dia saja.

Macam kejadian kat atas tu, tak payah dah nak panggil-panggil polis, terus jatuh hukum pada waktu itu, belasah saja beramai-ramai! Siapa yang tak marah kalau orang buat jahat, betul tak?

Dah pasti yang memukul pencuri tersebut sampai setengah mati adalah orang melayu yang dah tentu beragama Islam. Nah, orang luar cop Islam sebagai agama ganas lagi lepas ni.

Ah! pedulikan itu semua. Yang pasti orang yang buat jahat patut diajar macam tu. Orang yang pukul orang jahat tak salah. Pukul sampai mati pun tak apa, dosa si pencuri punya, pahala dapat pada orang yang pukul.

Betulkah macam tu caranya?

Tepuk dada, tanyalah diri sendiri. Perlukah kekerasan dilawan kekerasan sedangkan api yang marak tu pun lawanya ialah air bukan sama jenis dengannya iaitu api.

Akhir kata dari Belalang, fikir sebelum bertindak. Ikut rasa, binasa. Ikut hati, mati...

Terima kasih kerana membaca...

Isnin, 7 Mei 2012

Parlimen Esok Dah Nak Bubar | Nak PRU13 Dah Ke?

Dalam perjalanan balik ke Baling kelmarin, Belalang lihat begitu banyak bendera parti politik di kiri kanan jalan. Boleh dikatakan sepanjang jalan hingga sampai ke rumah berceracak bendera kiri kanan jalan.

Jadi dalam perjalanan untuk kembali ke Kulim, Belalang telah menangkap beberapa kepingg gambar untuk tatapan pembaca blog ini.






Apa pendapat anda? seolah-olah esok dah dekat sangat nak pilihanraya. Semangat betul orang-orang Baling ni nak menunaikan tanggungjawab kepada negara.




Harapnya hari mengundi nanti, peratusan yang keluar mengundi adalah tinggi. Jangan hanya setakat semangat gantung bendera sahaja tapi benda yang paling penting iaitu mengundi tidak pula dibuat :)

Terima kasih kerana membaca...

Ahad, 6 Mei 2012

Lagi Haiwan Peliharaan Terbaru Belalang Jr.

kucing dah bela, ikan dah bela, kura-kura pun dah ada bela di rumah tu. Ingat ke dah cukup, rupanya ada lagi haiwan yang dia nak bela.

Kali ni ada lagi nak tambah untuk Belalang Jr. tu. Agak-agak apa pula la yang Belalang Jr. nak kali ni? Nak tau, cuba anda scroll ke bawah untuk melihat gambar haiwan tersebut...

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

 


Arnab pula dia minta kali ni. Adoiyai...

Tengok muka Belalang Jr. seronok sangat dapat arnab tu




Tension ja muka arnab tu sebab kena buli dengan Belalang Jr.

Yang sebenarnya Belalang Jr. tidaklah begitu excited nak arnab dari jenis Angora ni. Yang melebih-lebih nak si Mrs.Belalang tu. Takut Belalang tak nak beli, dia gunakanlah nama si Belalang Jr. Kononnya si Belalang Jr nak, kesian kat dia. Eleh, macam la tak tahu trick Mrs.Belalang tu. Hehehe...

Belalang beli arnab ni di Baling tengahari tadi sewaktu balik ziarah mak dan ayah di kampung. Beli sepasang dengan harapan akan berganda beberapa ratus ekor :P


Sebelum akhiri tulisan kali ni, ingin Belalang kongsikan keadaan terkini ayah mertua Belalang selepas keluar dari wad. Alhamdulillah keadaan ayah semakin baik dan kini sudah boleh berjalan tanpa dipimpin. Harap kesihatannya akan bertambah baik selepas ini.

Terima kasih kerana membaca...

Khamis, 3 Mei 2012

Catatan Perjalanan Ke Pantai Merdeka

Rasanya Masih belum terlambat untuk Belalang ucapkan selamat hari pekerja kepada semua pekerja yang bekerja makan gaji, bekerja sendiri, kakitangan kerajaan, pekerja swasta atau apa sahajalah pekerjaan yang anda lakukan yang membantu perkembangan ekonomi negara dan setempat (macam ahli politik pula).

1 Mei sememangnya hari cuti kepada semua pekerja setiap tahun. Dan tahun ini Belalang telah pergi berkelah ke Pantai Merdeka bersama ahli keluarga yang lain. Kali terakhir Belalang berkelah di sana kalau tak silap Belalang tiga tahun sudah, sebelum Belalang Jr. lahir.

Seawal pagi hari lagi Mrs.Belalang sudah bertungkus-lumus menyiapkan juadah-juadah yang akan kami nikmati di tepi pantai nanti.

Antara hidangan yang disediakan oleh Mrs.Belalang

Mrs.Belalang Sedang goreng bihun

Antara hidangan yang Mrs.Belalang sediakan adalah nasi lemak, bihun, ayam goreng, ayam masak merah dan sedikit keropok sayur. Sekitar pukul 10:30 pagi Belalang bertolak keluar dari rumah. Singgah rumah Kakak untuk ambil dia dan anak-anak.


Pemandangan sepanjang perjalanan ke Pantai Merdeka 

Dipendekkan cerita, pukul 12:30 tengahari Belalang tiba di Pantai Merdeka. Seperti diduga sememangnya akan ramai orang pada hari ini. Masing-masing ambil kesempatan bawa ahli keluarga beriadah. Mujur Kakak Belalang yang nombor dua telah berada di Pantai Merdeka sejak semalam. Mereka bermalam di Merdeka Beach Resort, Jadi Belalang pun parking kereta di ruangan parking resort.

Sudah menjadi kebiasaan Belalang sekeluarga, jika berkelah di sini, wajib kami mengorek-ngorek pasir pantai untuk mencari remis. Mesti punyalah. Kami suka berlawan siapa yang dapat kutip paling banyak.





Mama Belalang dan remis yang berjaya dicari




Rupa siput remis


Remis yang berjaya dicari oleh Belalang dalam beberapa minit

Alhamdulillah, banyak juga remis yang berjaya kami cari. Mama Belalanglah yang paling champion dalam cari remis ni. Bila-bila datang pun, Mamalah yang berjaya cari paling banyak.

Dah penat berenang dan bermain air, maka tiba masa untuk menikmati juadah yang disediakan oleh Mrs.Belalang.

Mrs.Belalang sedang agih-agihkan makanan kepada Kakak dan anak saudara Belalang. depan sekali tu Abah Belalang

Habis sudah makan. Dah habis makan buat apa? Sambung main air dan cari remis lagi la. Hehehe

Mandi lagi sampai kulit terbakar... Hahaha

 Hampir ke pukul 4 petang, Belalang bersiap-siap untuk pulang terlebih dahulu meninggalkan Mama, Abah dan kakak Belalang terus mandi-manda.

Walaupun hari sudah lewat petang, kelihatan masih banyak kenderaan yang berbaris untuk masuk ke Pantai Merdeka. Belalang rasa panjang barisan kereta-kereta ini, hampir 2KM.

Dalam perjalanan pulang Belalang sempat singgah ke Taman Jubli di Sungai Petani. Saja bawa Belalang Jr. dan anak-anak saudara Belalang main-main kejap di sini.









Dari Taman Jubli ini, Belalang terus sahaja pulang kerumah. sekitar pukul 6 petang Belalang dan pun selamat tiba di Kulim.

Pantai Merdeka sememangnya lebih cantik dari beberapa puluh tahun dahulu. Kemudahan-kemudahan yang disediakan di sini boleh dikatakan hampir lengkap, macam-macam ada.

Jadi sekiranya anda merancang untuk bercuti, Pantai Merdeka bolehlah dimasukkan sekali di dalam senarai sebagai salah satu tempat yang perlu anda datang.

Terima kasih kerana membaca.

Pautan Artikel Menarik